Menu

Mode Gelap
Serangan Israel di Gaza: 112 Warga Tewas dan 157 Luka-luka dalam 24 Jam Terakhir Israel Menembaki Warga Palestina yang Sedang Menunggu Bantuan Kemanusiaan Sulitnya Bantuan, Warga Palestina Terpaksa Giling Pakan Ternak untuk Membuat Roti Lebih Dari 20 Warga Palestina Syahid Akibat Serangan Udara Israel di Kamp Nusairat Jurnalis dan Dokter dari RS Nasser Jadi Target Penyerangan Israel

News · 2 Feb 2024 10:18 WIB

Dr Salah Al-Kahlout Bicara Situasi Sulit Bagi Para Dokter Selama Perang


 Foto: @filastinyat Perbesar

Foto: @filastinyat

KabarPalestina.com – Dr Salah Al-kahlout membicarakan situasi sulit yang para dokter alami. Mereka kesulitan bekerja, selain bagi para dokter sulitnya situasi juga para wanita hamil alami.

Beliau merupakan seorang konsultan kebidanan dan ginecology, memparakan kesulitannya dalam bekerja selama masa penjajahan Israel pada penduduk Palestina. Ia menjelaskan melalui sebuah video wawancara yang terposting melalui akun @filastinyat.

Dr Salah Al-Kahlout; Sulit Sampai ke Tempat Kerja

Melalui video tersebut, beliau menjelaskan betapa sulitnya situasi yang mereka hadapi sebagai tenaga medis. Dr Salah Al-Kahlout membuka video tersebut dengan mengucapkan bismillah kemudian memperkenalkan dirinya juga menjelaskan posisinya sebagai relawan dalam perang ini.

“Seorang konsultan di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi di Friends of the Patient Society. Saat ini kami bekerja sebagai sukarelawan dalam kegiatan sosial karena keadaan perang.”

Ia menjelaskan bagaimana sulitnya sampai ketempat kerja, karena adanya pengeboman, serangan udara, serta tembakan yang pasukan Israel lakukan.

“kami menghadapi tantangan dalam perjalanan dari rumah ke tempat kerja yang merupakan asosiasi karena ketakutan akan bom, serangan udara, artileri, dan peluru perang..”

Apalagi dua hari lalu terjadi pemadaman listrik terus terjadi ketika para dokter sedang bekerja padahal banyak korban berjatuhan akibat pengeboman.

“Kami juga menderita karena adanya pemadaman listrik terus menerus ketika kami bekerja. Dan pada waktu yang sama, warga menderita dan terpapar pemboman. Hal ini terjadi dua hari yang lalu di Shuja’iyya.”

Seorang Ibu yang Akan Melahirkan Kehilangan Keluarganya

Dokter tersebut juga menjelaskan pada hari pengeboman di Shuja’iyya datang seorang ibu yang akan melahirkan namun tidak ada keluarga terdekat yang mendampingi. Keluarganya menjadi korban pengeboman.

“Seorang wanita pergi ke dokter untuk melahirkan ke rumah sakit bersalin dan kebetulan dia, suaminya, ayah mertuanya, dan ibu mertuanya dibom. Ini berarti orang-orang terbunuh oleh satu bom selama pemindahan dari rumah ke rumah sakit.”

“Inilah yang kami maksud dengan pemadaman listrik yang terus menerus karena kurangnya energi, yang merupakan bahan bakar untuk menghidupkan motor generator listrik di samping rasa takut akan pengeboman dan kesengsaraan yang terjadi di daerah tersebut. hal ini membuat kami mengalami stres dan emosi psikolgis yang sulit. hal ini bahkan mempengaruhi hubungan di antara rekan-rekan kerja karena stres yang kami alami.”

Artikel ini telah dibaca 13 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Serangan Israel di Gaza: 112 Warga Tewas dan 157 Luka-luka dalam 24 Jam Terakhir

19 Februari 2024 - 15:28 WIB

Serangan Israel di Gaza

Israel Menembaki Warga Palestina yang Sedang Menunggu Bantuan Kemanusiaan

19 Februari 2024 - 13:55 WIB

Sulitnya Bantuan, Warga Palestina Terpaksa Giling Pakan Ternak untuk Membuat Roti

19 Februari 2024 - 13:41 WIB

Seorang Pemuda Palestina Memohon Pertolongan, Kondisinya Terjepit Reruntuhan

17 Februari 2024 - 09:54 WIB

Warga Palestina Berkabung di RS Abu Yousef Al-Najjr

17 Februari 2024 - 09:49 WIB

Mesir Bangun “Zona Penyangga” untuk Menampung Warga Palestina, Bagian dari Rencana Zionis?

17 Februari 2024 - 09:45 WIB

Trending di Geopolitik