Menu

Mode Gelap
Serangan Israel di Gaza: 112 Warga Tewas dan 157 Luka-luka dalam 24 Jam Terakhir Israel Menembaki Warga Palestina yang Sedang Menunggu Bantuan Kemanusiaan Sulitnya Bantuan, Warga Palestina Terpaksa Giling Pakan Ternak untuk Membuat Roti Lebih Dari 20 Warga Palestina Syahid Akibat Serangan Udara Israel di Kamp Nusairat Jurnalis dan Dokter dari RS Nasser Jadi Target Penyerangan Israel

Fasilitas Umum · 11 Jan 2024 10:06 WIB

Sebuah Ambulan Dibom Israel, 4 Orang Meninggal Dunia


 Foto: eye.on.palestine (instagram) Perbesar

Foto: eye.on.palestine (instagram)

KabarPalestina.comSetelah melakukan pengeboman pada sebuah rumah, Israel juga menargetkan sebuah Ambulan untuk mereka ledakan pada Rabu (10/01/24). Kejadian tersebut telah menewaskan 4 orang.

Beberapa korbannya adalah Fuad Abu Khamas seorang  fotografer, Ahmed Bdair jurnalis Palestina yang mengabarkan pada dunia tentang kekejaman Israel. Serta dua kru lainnya yang merupakan petugas medis.

Ucapan Perpisahan Untuk Crew Ambulan yang Tewas

Israel menargetkan sebuah ambulan berisi satu orang jurnalis, fotografer, serta dua lainnya merupakan petugas medis. Karena aksi kejam zionis, keempat orang tersebut meninggal dunia dalam keadaan memilukan.

Paramedis lainnya tampak begitu sedih dengan kepergian rekan mereka terekam jelas dalam video yang akun @mohamed.h.masri bagikan melalui akunnya. Seorang paramedis menangis serta menguatkan hati mereka satu sama lain.

Salah satunya bahkan duduk dan memeluk rekannya yang sudah terbujur kaku. Semua orang berusaha menguatkan dengan menyebut nama Allah, dengan hati yang benar-benar terluka. Tubuh korban juga sudah berlumuran darah.

Pada video lainnya yang akun eye.on.palestine bagikan terlihat seorang anak-anak memeluk kakaknya. Saudaranya tersebut juga menjadi korban dalam pengeboman telah Israel lakukan pada ambulan.

Kapan Semua Ini Berakhir?

Kengerian terus terjadi, tapi semua orang tidak tahu kapan semua ini akan berakhir. Banyak komentar-komentar tersuguh dalam postingan tersebut. Salah satunya mempertanyakan kapan kekejaman dan kebengisan zionis berakhir.

 

Ya Allah Ya Rabb, kapan berakhir ini semua, sedih sekali mlht mereka 💔💔💔.”

 

“Wartawan, dokter, serta paramedis semuanya menjadi martir. Kemudian ibu itu terus menangisi putranya, dan janda itu terus menangisi suaminya. Dimana kedamaian di negeri kedamaian! Mengapa mereka memblokir matahari dengan bendera? Mengapa mereka tidak mau mengakui fakta bahwa Palestina bukan tanah mereka! Mereka tahu itu tetapi mereka terus membunuh kita! Saya dari Gaza dan saya ingin menulis banyak hal. Semoga suaraku sampai padamu.”

 

Komentar lainnya mengungkapkan rasa terima kasih atas jasa-jasa dari Paramedis.

 

“Mengambil nyawa seseorang yang menyelamatkan nyawa. Para anggota Bulan Sabit Merah, kalian adalah pahlawan kami! Beristirahatlah dalam damai, kamu melakukan segalanya dengan benar. Terima kasih untuk itu.”

Artikel ini telah dibaca 21 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Memilukan! Anak-anak Palestina Mencari Makan di Tempat Sampah

19 Februari 2024 - 13:50 WIB

Sulitnya Bantuan, Warga Palestina Terpaksa Giling Pakan Ternak untuk Membuat Roti

19 Februari 2024 - 13:41 WIB

Pemuda Palestina Alami Luka Karena Ditabrak Tank Israel

18 Februari 2024 - 10:29 WIB

Anak-anak Palestina Jadi Korban Akibat Ledakan Bom Israel di Gaza Tengah

18 Februari 2024 - 10:23 WIB

Lebih Dari 20 Warga Palestina Syahid Akibat Serangan Udara Israel di Kamp Nusairat

18 Februari 2024 - 10:18 WIB

Seorang Pemuda Palestina Memohon Pertolongan, Kondisinya Terjepit Reruntuhan

17 Februari 2024 - 09:54 WIB

Trending di Gaza