Menu

Mode Gelap
Serangan Israel di Gaza: 112 Warga Tewas dan 157 Luka-luka dalam 24 Jam Terakhir Israel Menembaki Warga Palestina yang Sedang Menunggu Bantuan Kemanusiaan Sulitnya Bantuan, Warga Palestina Terpaksa Giling Pakan Ternak untuk Membuat Roti Lebih Dari 20 Warga Palestina Syahid Akibat Serangan Udara Israel di Kamp Nusairat Jurnalis dan Dokter dari RS Nasser Jadi Target Penyerangan Israel

Anak-anak · 25 Jan 2024 13:31 WIB

Seorang Ayah dan Anak-anaknya Jadi Korban Serangan Udara Israel


 Foto; eye.on.palestine Perbesar

Foto; eye.on.palestine

KabarPalestina.com Seorang ayah dan anaknya menjadi kroban dalam serangan udara yang Israel jatuhkan pada kota Rafah pada Rabu (25/01/24). Akibat serangan tersebut, mereka mengalami luka-luka pada bagian tubuh.

Israel kembali melancarkan serangannya di kota Rafah, seolah tidak ada hentinya padahal korban yang meninggal dunia sudah banyak. Sebagian lainnya mengalami luka-luka serius sehingga harus dapat penanganan rumah sakit.

Seorang Ayah dan Anak Menjadi Korban

Unggahan seorang ayah dan anaknya ini terekam dalam kamera milik akun Instagram shehab._2001, memperlihatkan perjuangannya meski keadaannya terluka. Terlihat seorang ayah tersebut menggendong anaknya yang terluka.

Serta menggiring anak lainnya untuk keluar dari dalam mobil. Dalam video tersebut juga terlihat bagaimana wajahnya berdarah. Wajah anak-anak sudah penuh dengan asap sehingga menghitam.

Ayah tersebut membawa ketiga anaknya ke tepi agar bisa lebih aman. Video berlanjut pada postingan video selanjutnya video berada di rumah sakit, dengan wajah berlumur darah serta sisa-sisa debu menempel ia menjelaskan Israel memang memburu anak-anak.

Ini dia. Lihat, ini adalah tujuan pendudukan Israel. Lihat, ini adalah tujuan mereka. Anak-anak dan masjid. Ini adalah  tujuan. Hasbunallah wani’mal wakil.”

Kemudian juga terjadi percakapan antara petugas dengan sang ayah.

“Apa yang kamu lakukan kemarin?”

“Tidak ada, kami hanya duduk, menurut apa yang mereka katakan adalah area yang aman. Mereka bilang ini adalah area yang aman.”

Anaknya yang masih bayi harus dibersihkan serta mendapatkan pengobatan, terdengar tangisan ketika proses perawatan berlangsung. Pemandangan yang sangat menyayat hati setiap manusia.

Muncul komentar yang menyebutkan ini akan menimbulkan permusuhan baru.

Apa yang dilakukan penjajah terhadap anak-anak ini adalah menciptakan permusuhan baru dan menciptakan perlawanan baru. Dengan melakukan ini, mereka tidak menginginkan kedamaian di masa depan bagi wilayah tersebut karena anak-anak ini akan membalas dendam terhadap keluarga mereka atau dengki terhadap masyarakat atas apa yang mereka saksikan tentang kehancuran dan kehancuran kemanusiaan keluarga mereka dan negara mereka. Oleh karena itu, apa yang dilakukan penjajah dan negara pendukung. Kelahiran generasi baru yang tidak mengenal kedamaian, melainkan ingin mengambil hak-haknya dengan cara apapun yang diperlukan.”

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Memilukan! Anak-anak Palestina Mencari Makan di Tempat Sampah

19 Februari 2024 - 13:50 WIB

Sulitnya Bantuan, Warga Palestina Terpaksa Giling Pakan Ternak untuk Membuat Roti

19 Februari 2024 - 13:41 WIB

Pemuda Palestina Alami Luka Karena Ditabrak Tank Israel

18 Februari 2024 - 10:29 WIB

Anak-anak Palestina Jadi Korban Akibat Ledakan Bom Israel di Gaza Tengah

18 Februari 2024 - 10:23 WIB

Lebih Dari 20 Warga Palestina Syahid Akibat Serangan Udara Israel di Kamp Nusairat

18 Februari 2024 - 10:18 WIB

Seorang Pemuda Palestina Memohon Pertolongan, Kondisinya Terjepit Reruntuhan

17 Februari 2024 - 09:54 WIB

Trending di Gaza