Menu

Mode Gelap
Serangan Israel di Gaza: 112 Warga Tewas dan 157 Luka-luka dalam 24 Jam Terakhir Israel Menembaki Warga Palestina yang Sedang Menunggu Bantuan Kemanusiaan Sulitnya Bantuan, Warga Palestina Terpaksa Giling Pakan Ternak untuk Membuat Roti Lebih Dari 20 Warga Palestina Syahid Akibat Serangan Udara Israel di Kamp Nusairat Jurnalis dan Dokter dari RS Nasser Jadi Target Penyerangan Israel

News · 31 Jan 2024 10:25 WIB

Israel Serang Rumah Sakit Ibnu Sina dan Mengeksekusi Mati Tiga Orang


 Foto: eye.on.palestine Perbesar

Foto: eye.on.palestine

KabarPalestina.com – Israel serang rumah sakit Ibnu Sina pada Selasa (30/01/24) lalu tanpa rasa ragu sedikitpun. Rumah sakit yang seharusnya menjadi tempat aman terutama dalam peperangan juga menjadi sasaran empuk bagi zionis untuk mengeksekusi mati tiga pemuda.

Rumah sakit Ibnu Sina berada di Gaza, Tepi Barat yang mana tidak ada Hamas pada bagian tersebut. Sebuah video dari CCTV rumah sakit tersebut menunjukan bagaimana pasukan Israel masuk.

Israel Serang Rumah Sakit Ibnu Sina dengan Menyamar

Momen ketika Israel memasuki rumah sakit sebelumnya dengan cara menyamar menjadi staff medis. Kemudian tidak lama setelahnya pasukan zionis datang menyerang dengan mengarahkan moncong pistol ke arah orang-orang.

Semua orang ketakutan bahkan beberapa berlari menjauh dari tempat tersebut. Staff yang menyamar langsung meringkus sejumlah pemuda dan membunuh tiga orang dalam kejadian tersebut.

Pasukan Israel membunuh Basel, Mohamed Al-Ghazali dan Mohamed Jalamna. Ketiganya zionis bunuh dan syahid pada hari tersebut. Adanya peringatan dari ICJ sama sekali tidak membuat takut Israel.

Seolah nyawa seseorang tidak ada artinya bagi mereka. Hal ini tentunya membuat geram banyak orang terutama yang melihat video tersebut.

Tidak Ada Hamas di Tepi Barat

Karena kejadian ini memperlihatkan penyerangan dari pihak zionis pada salah satu lokasi berada pada Tepi Barat, membuat pengguna Instagram mengingatkan bahwa tidak ada Hamas pada bagian ini tapi mengapa Israel tetap menyerang.

Pengingat: tidak ada Hamas di Tepi Barat”

Komentar lainnya memberikan semangat agar terus menyuarakan ketidak adilan yang terjadi pada penduduk Palestina.

“Ini seharusnya membuatmu marah untuk bertindak. Saya merasa tidak berguna melakukannya sendiri berulang-ulang, tetapi teruslah menulis, berbagi, menandatangani petisi, mengirim email kepada para pemimpin Anda – teruslah menekan. Palestina bebas sampai Palestina bebas.”

“Bukankah ini kejahatan perang? Maksud saya berpura-pura menjadi pekerja perawatan kesehatan dalam pengaturan perang.”

“Saya punya pertanyaan nyata: Mengapa tentara mereka disebut Tentara Pertahanan ketika mereka telah menyerang selama 75 tahun?”

Artikel ini telah dibaca 9 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Serangan Israel di Gaza: 112 Warga Tewas dan 157 Luka-luka dalam 24 Jam Terakhir

19 Februari 2024 - 15:28 WIB

Serangan Israel di Gaza

Israel Menembaki Warga Palestina yang Sedang Menunggu Bantuan Kemanusiaan

19 Februari 2024 - 13:55 WIB

Sulitnya Bantuan, Warga Palestina Terpaksa Giling Pakan Ternak untuk Membuat Roti

19 Februari 2024 - 13:41 WIB

Seorang Pemuda Palestina Memohon Pertolongan, Kondisinya Terjepit Reruntuhan

17 Februari 2024 - 09:54 WIB

Warga Palestina Berkabung di RS Abu Yousef Al-Najjr

17 Februari 2024 - 09:49 WIB

Mesir Bangun “Zona Penyangga” untuk Menampung Warga Palestina, Bagian dari Rencana Zionis?

17 Februari 2024 - 09:45 WIB

Trending di Geopolitik